Monitor Ekspres
Bandar Lampung Daerah Hukum Lampung

Taat Hukum, Lima Perwakilan Masyarakat Penuhi Panggilan Polda Lampung Terkait Laporan Pihak PTPN VII Way Berulu

BANDAR LAMPUNGMonitorekspres.com. Lima perwakilan masyarakat berserta Kepala Desa Taman Sari Hari ini,Selasa (7/8/2023) penuhi panggilan Ditreskrimsus Polda Lampung.Hal ini menindak lanjuti adanya laporan dari pihak PTPN 7 Way Berulu perihal tentang dugaan pendudukan lahan dan pemblokiran akses jalan masuk PTPN 7 di Jalan Pendidikan Tanjung Kemala Desa Taman Sari Kecamatan Gedongtataan Kabupaten Pesawaran.

Lima perwakilan yang hanya dimintai keterangan Perihal Wawancara Klarifikasi Perkara tersebut yakni Fabian Jaya selaku Kepala Desa Taman Sari,Safrudin Tanjung Ketua Harian Forum Masyarakat Pesawaran Bersatu (FMPB) ,Feri Darmawan ketua FKWKP ,Sumara ketua LSM Lipan,Biman Tara ketua Lira dan Okvia Nisa ketua IWOI Pesawaran.

“Ya kami hadir hari ini sebatas dimintai keterangan terkait dugaan bahwa telah menduduki lahan yang dilaporkan pihak PTPN 7 ,ya kami hadir hari ini sebagai warga negara Indonesia yang baik yang taat hukum.Kami dengan adanya panggilan ini justru malah senang ,kami bisa memberikan informasi yang baik yang sebenar -benarnya ,bahwa mereka pihak PTPN memang melaksanakan kegiatan diperkebunan itu tanpa surat itu yang kami terangka kepihak penyidik”jelas Safrudin Tanjung Ketua Harian FMPB.

Karena pihaknya sangat yakin bahwa tanah dengan luas 329 hektar yang berada di Tanjung Kema tersebut memang bukan milik PTPN 7 Way Berulu melainkan milik masyarakat dan tanah adat .Ini dibuktikan dari keterangan pihak BPN Pesawaran tanah tersebut memang tidak bersurat.

“Kami yakini bahwa lahan 329 itu tanah masyarat dan adat kita lihat selain ada bukti dari situs-situs peninggal yang ada ditambah keterangan dari pihak agraria pesawaran memang bahwa tanah itu tidak bersurat”ungkapnya.

Terkait permasalahan ini Tanjung menambahkan bahwa pihak nya juga telah melaporkan PTPN 7 Wayberulu ke Polda Lampung mengenai adanya dugaan bahwa pihak PTPN selama puluhan tahun mengelola lahan tanpa surat dan tidak pernah membayar pajak .

“Mengenai permasalahan ini kita juga telah melaporkan pihak PTPN ke Polda Lampung tentang pengelolaan lahan tanpa surat, tentunya jika tidak ada surat mereka jelas tidak pernah membayar pajak,seperti pajak tanah dan pajak penghasilan ditambah yang kami pertanyakan dikemanakan hasil dari alih pungsi lahan yang selama ini disewakan pihak PTPN ke penggarap”ucapnya.

Lebih lanjut Tanjung meminta terkait permalahan ini,kepada Polda Lampung juga bisa segera bergerak cepat menindak lanjuti laporannya tersebut “Untuk pihak PTPN sebaiknya juga bisa sama -sama koperatif memenuhi panggilan Polda Lampung .Saya kira ini yang pertama ,bahwa kami sebagai warga negara yang baik sudah memberi contoh ketika dipanggil ya koperatif ,kita datang ,begitu juga laporan yang kita lakukan Polda juga harus cepat bergerak segera memanggi yang kita laporkan yaitu direksi PTPN 7 ,ketika dipanggil ya harus seperti kami ,mereka harus bisa memberikan contoh selaku pejabat negara pejabat publik ketika dipanggil jangan banyak alasan inilah itu lah”pinta Tanjung .

Penjelasan yang sama juga diutarakan Fabian Jaya ,dirinya selaku kepala desa tamana Sari justru senang dengan adanya pemanggilan yang dilakukan pihak Polda Lampung tersebut.

“Kita selaku masyarakat yang menjunjung tinggi hukum tentunya memang harus koperatif apa lagi dengan hadirnya saya bisa memberikan keterangan guna memperjelas persoalan yang sebenarnya ,terkait lahan 329 apakah itu milik PTPN seperti yang mereka kleam apa malah sebaliknya mereka mengelola tanpa surat .Akan tetapi kita melihat hingga bergulir saat ini kita menyakini sesuai dengan surat BPN dan data dari masyarakat bahwa tanah tersebut memang tidak memilki surat “ungkap Fabiyan.

Tejo PPWI

Related posts

KPK Apresiasi Pemkab Lampura Dalam Upaya Melakukan Pencegahan Korupsi Di Kabupaten Setempat

admin

Sambut Tahun Baru 2024 Sosok Ini Menyelamatkan Dunia Tidak Banyak Yang Tau

admin

Fisip Unila, Beri Governance Award 2020 Kepada Walikota Metro

admin